Mie Baso Tasik Ibu Atih

Lagi-lagi Mie Baso nih. Memang ga ada habisnya soal mie baso kalo di Bandung. Sekarang saya coba icip-icip salah satu baso yang saya sendiri sering banget lewat tapi entah ga ngeuh kali ya. Ini gara-gara ada Teteh satu kampus yang bilang jadi langganan Mie Baso Tasik di Cipamokolan katanya. Enak mie baso nya. Okay… Tapi ada teman istri saya yang bilang kurang enak. Memang masalah enak sih itu relatif ya, ga bisa kita bilang enak lalu berharap orang lain juga bilang enak. Ya buat bagusnya, mending coba sendiri aja deh πŸ˜€

Pertama sampai namanya ya Mie Baso Tasik, ada di tengah-tengahnya nama Ibu Atih. Katanya sih ini mie nya dibuat sendiri dadakan, tanpa msg. Ingat, tanpa msg. Kita yang hidup ditengah-tengah makanan ber-msg jelas bakal sedikit berbeda saat merasakan makanan tanpa msg, atau dengan yang rasanya dibuat semirip mungkin dengan msg.

Menunya standar aja sih. Mie Yamin atau kuah. Komplit berarti kuahnya isi Tahu, Baso, Babat, dan Ceker. Saya dan istri pesen yang sama aja, Mie Yamin.

Dan benar, setelah pesan si Bapak yang jaga di situ langsung agak kebelakang mencetak mienya langsung. Wah, ini baru saya alami nih. Mienya di adon dadakan, ada cetakan mienya disitu. Hasilnya setelah jadi, cukup menggoda.

mie-baso-tasik-ibu-atih-1
Mie Yamin Baso Tasik Ibu Atih

Dan untuk isi kuahnya, cukup lengkap. Sayang ga ada siomaynya nih, kedoyanan kami-kami disini πŸ˜€

mie-baso-tasik-ibu-atih-2
Kuah Yamin Mie Baso Tasik Ibu Atih

Rasanya enak. Menurut kami ya, rasanya pas. Memang ada sesuatu yang ga biasa. Agak sedikit kurang nendang gurihnya. Mungkin karna itu tadi, bebas msg. Ga pake penyedap, ga pake micin. Jadi ngandelin banget gula, garem, merica, sama kuah rebusan daging. Kliatan di kuahnya ada minyak dari lemak daging.

Basonya enak, lumayan, tahunya halus, ini yg paling enak dari isian kuahnya. Berhubung saya ga makan ceker dan babat, jadi cuma bisa katanya. Katanya sih enak, ga terlalu empuk memang, tapi cukup mudah dimakan.

Lokasinya ada di Jalan Cipamokolan sebrang SPBU Cipamokolan. Kalau dari arah Soekarno-Hatta ada di kanan jalan.

Bukan untuk semua orang memang, karna tadi, rasanya enak tapi ga nendang gurihnya. Jadi pasti ada yang kurang suka, ada yang suka. Tapi termasuk recommended lah buat saya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s